Home Breaking News Proyeksi, Penguatan Rupiah Belum Bisa Tahan Koreksi Lanjutan IHSG

Proyeksi, Penguatan Rupiah Belum Bisa Tahan Koreksi Lanjutan IHSG

469
0
SHARE

hargarupiahIndeks Harga Saham Gabungan diproyeksikan bergerak varaiatif pada perdagangan Selasa (25/2/2014). Koreksi atas indeks dimungkinkan berlanjut meski tren penguatan rupiah dapat menahan aksi jual saham di Bursa Efek Indonesia.

Pasar saham AS berbalik menguat dan mencapai rekor tertingginya seiring mencuatnya berita merger dan akuisisi RF Micro Devices Inc yang akan membeli TriQuint Semiconductor Inc senilai 1,6 miliar dollar AS.

Dini hari tadi WIB, indeks Dow Jones ditutup menguat 0,64 persen sementara indeks S&P 500 terapresiasi 0,62 persen. Di sisi lain, indeks saham di berbagai negara Asia pagi ini juga dibuka menguat. Indeks Nikkei 225 di Jepang tercatat naik 0,98 persen sedangkan indeks KOSPI Composite di Korea Selatan menguat 0,39 persen.

Di pasar komoditas, harga minyak mentah WTI Crude Oil kembali naik 0,42 persen ke level 102,63 dollar AS per barel. Bertolak belakang dengan harga minyak, kontrak berjangka emas Comex terkoreksi 0,19 persen ke posisi 1.335,50 dollar AS per troy ounce.

Dari dalam negeri, aksi ambil untung melanda bursa domestik, menjelang pengumuman inflasi Februari 2014 dan neraca perdagangan Januari 2014 pada pekan depan. Sementara itu, penguatan rupiah dan aksi beli asing masih menjadi katalis yang menahan penurunan IHSG lebih lanjut.

Menurut Analis Teknikal Mandiri Sekuritas, IHSG yang di awal sesi kemarin sempat menguat, melakukan penetrasi terhadap Fibo retracement 161,8 persen selaku resistennya dan mulai mengalami tekanan di sesi kedua dan ditutup koreksi.

Kegagalan tersebut telah membuka peluang adanya koreksi lanjutan menuju kisaran rising gap 4.598- 4.613 selaku level support. Dead cross pada Stoch juga mengindikasikan aksi profit taking masih mendominasi pasar dan dikhawatirkan menjadi katalis negatif pergerakan indeks.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here